Sahabat Sejati (Naskah Drama)

by Wiwit Widia

Naskah drama yang kesekian yang pernah aku buat :D Drama ini pernah ditampilin pas aku masih SMA, hihi drama yang menegangkan karna di sini ada adegan tokoh yang aku peranin mati tertabrak motor

………………

Di sebuah sekolah ada 4 orang sahabat yang selalu bersama, mereka adalah Chika, Laras, Luna,dan Festi,tetapi sejak mereka pisah kelas mereka jadi jarang terlihat bersama. Tapi walaupun begitu, mereka menyempatkan waktu untuk berkumpul bersama

Suatu pagi di sekolah tampak Chika berjalan menuju kelas dengan wajah berseri-seri…

Chika         :” Laras.”

Laras         :” Hai,tumben jam segini dah nyampe sekolah.”(meledek)

Chika         :”Ih kamu, ngeledek ajah, eh Ras,ada Dion tuch.. aduh aku ko’ jadi deg-degan gini ya????”(sambil memegang tangan Laras)

Laras         :” Wah parah ni, jantung kamu harus segera di beri kantong plastik biar ga copot”(tertawa)

Chika         :” Ih………Laras, aku serius…eh liat deh, Dion dari tadi liat ke arahku terus,,, aduh………gimana ni????(panik)

Laras         :” Iya ya,kayanya da respon positif ni,,,hore bentar lagi bakalan njenggot ni eh tapi unsud juga kayanya lebih enak”(sambil tertawa kecil)

Tak lama kemudian Dion lewat dihadapan mereka berdua sambil memandangi mereka berdua…

Chika         :” Laras,tuch kan…dia liatin aku lagi,, oh…my God serasa mau pingsan diri ini”

Laras         :” Duch…lebai deh, Eh Chik, diliat dari gelagatnya dia kayanya suka sama kamu, tapi kenapa dia gag pernah nembak kamu ya?”

Chika         :” Iya ya,mungkin dia malu kali”

Laras         :” Iya kali ya”

Bel tanda masuk berbunyi,mereka berdua bergegas masuk ke dalam kelas

Dalam kelas…

Chika         :” Ras,kamu dah ngerjain PR Antro belum?”

Laras         :” Udah.Chik,kamu udah ngerjain PR kan?(dengan nada curiga)

Chika         :” Eah,udah dong.”

Laras         :” Tumben”(ledek Laras)

Bu Guru    :” Laras,mana tugas kamu?(sambil menghampiri ke arah tempat duduk Laras)

Laras         :” Ini bu”(memperlihatkan tugasnya)

Bu Guru    :” Bagus,Chika mana tugas kamu?”

Chika         :” Ini dong bu,kali ini saya nggak lupa lagi buat ngerjain tugas”(bangga)

Bu Guru    :” Bagus,perlu dipertahankan dan ibu harap bukan hanya untuk hari ini tapi untuk hari-hari selanjutnya dan bukan hanya pelajaran ibu saja,mengerti?”

Chika         :”Iya bu.”

Bu Guru kembali ke mejanya dan melanjutkan pelajaran yang lalu

Chika         :” Ras, baru ngerjain PR sekali aja diceramainnya panjang banget gimana lo tiap hari ngerjain PR ya?

Laras dan Chika tertawa kecil hingga mendapat teguran dari bu Guru

Bu Guru    :” Chika,Laras,,jangan bercanda saat pelajaran sedang berlangsung!”(tegur bu Guru)

Bel istirahat berbunyi ..

Bu Guru    :” Ya, sekian pertemuan kita kali ini, wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh” (lalu meninggalkan kelas)

Murid2      :” Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.”

Seketika murid-murid meninggalkan kelas dan pergi ke kantin…

Di kantin…

Luna          :” Hai Fes, di cariin kemana-mana taunya ada di sini ”(sambil duduk di kursi dan menyerobot minuman yang hampir sampai ke mulut festi)

Festi          :” Emanknya mau ngapain sih nyari-nyari aku?”(sambil menyerobot minumannya lagi yang lagi di sruput Luna)

Luna          :” Ih….Festi, maen nyrobot-nyrobot ajah”(kesal)

Festi          :” Ya lagian kamu, aku lagi kehausan malah main srobot minuman ajah.”(pura-pura kesal)

Luna          :” Eh Fes, Dion mana??”

Festi          :” Mana aku tau, emanknya aku emaknya apa?

Luna          :” Ih…Festi ko’ gitu sih?”

Festi          :” Lah trus gimana? emank beneran aku gag tau ko.”

Luna memang sudah lama menjadi pengagum rahasia Dion, dia selalu memperhatikan Dion,walau pun dia sendiri tau bahwa Dion tidak  pernah memperhatikannya…

Tiba-tiba Chika dan Laras datang menghampiri mereka

Chika         :” Hai Fes, Lun.. ntar malem maen ke rumahku yuk?”(sambil duduk di dekat mereka diikuti Laras)

Luna          :” Mau Ngapain malem-malem ke rumah kamu?”

Laras         :” Gini,semenjak kita pisah kelas, kita ngerasa jadi gag sedeket dulu lagi sama kalian.”

Chika         :” Nah… maka dari itu kita pengen nostalgiaan dirumahku, mau gag??Mau ya?”(dengan wajah memelas)

Festi          :” Iya juga ya, kita jadi jarang ngumpul-ngumpul kaya dulu lagi”

Laras         :” Nah maka dari itu, kita ngumpul dirumah Chika ntar malem ya?”

Festi          :” Iya… aku setuju, kalo menurut kamu gimana  Lun?”

Luna          :” Iya, ide bagus, jam berapa kita ke rumah kamu?”

Chika         :” Jam 7 jah ya, skalian kita dinner bareng?”

Festi          :” Oke lah”

Luna          :” Kalo”

Laras         :” Begitu”

Kemudian mereka berempat berpandangan dan tertawa bersama

Malam hari,di rumah Chika,terlihat nyonya Ratna ibu Chika,Cintia adik Chika dan Chika sibuk mempersiapkan makan malam di ruang makan.

Tiba-tiba bel pintu berbunyi…

Cintia        :” Ma, itu kayanya bunyi bel ya?”

Ny Ratna   :” Iya… Chika,buka pintunya nak, siapa tau temen-temen kamu yang datang”(sambil membereskan piring)

Chika         :” Iya Ma..”

Sejurus kemudian Chika sudah tiba di depan pintu dan membuka pintu

Luna          :” Hai Chik…ayo makan?”

Festi          :” Huh… dasar kamu Lun, baru ajah datang dah minta makan”

Laras         :” Iya nih, belum juga masuk”

Luna          :” Kan laper…ya gag Chik?”

Chika         :” Ya udah, masuk yuk… ibuku udah masak masakan yang super lezat buat kita”

Setibanya di ruang makan…

Ny Ratna   :” Ayo sini, pasti kalian sudah pada lapar ya?”(mempersilahkan)

Luna          :” Iya, tante tau ajah”(cengengesan sambil mencium tangan ibu Ratna diikuti Festi dan Laras)

Ny Ratna   :” Ya udah sekarang kalian duduk dan kita makan sama-sama”

Laras         :” Wah… masakan tante tambah enak aja nih”

Festi          :” Iya, udah lama gag pernah ke sini tambah delicious ajah”

Laras         :” Tante jago banget masaknya”

Luna          :” Iya dong gag kaya yang ada di sebelahku ini”(melirik kearah Chika)

Serentak semuanya tertawa…

Chika         :” Ih…apa-apaan sih? Skarang kan aku udah bisa masak tau, ya de?”

Cintia        :” Iya, kaka skarang udah bisa masak kok ka”

Laras         :” Oh ya??mank udah bisa masak pa?”(penasaran)

Cintia        :” Masak air”

Serentak semuanya tertawa…

Chika         :” Ih… ade bukannya belain malah mblengsekna, awas kon!”

Ny Ratna   :” Eh… sudah-sudah jangan pada bercanda, ayo lanjutkan makannya”

Chika         :” Mah, Luna, Laras sama Festi mau nginep di rumah, boleh ya mah?

Festi          :” Eng…enggag dink tante…”

Luna          :” Iya… lagian kan kita belum pamit sama orang tua kita”

Laras         :” Huum, Chika kita kan cuma mau numpang makan aja di sini”

Semua tertawa kecil

Chika         :” Yah, sekali-kali kan gag papa, lagian dulu juga kita kan sering nginep di rumahku, gag papa kan mah?”

Ny Ratna   :” Iya gag papa, bener kata Chika sejak kalian pisah kelas, kalian jadi jarang main dan nginep di rumah ini”

Festi          :” Tapi tante kita belum ijin ke orang tua kita”

Ny Ratna   :” Kalo masalah itu nanti biar tante yang ijinin, orang tua kalian juga kan sudah kenal baik sama tante, pasti di ijinin”

Chika         :” Iya tenang ajah, ya pada mau kan?”

Festi          :” Okelah”

Luna          :” Kalo”

Laras         :” Begitu”

Serentak mereka tertawa kecil

Selesai makan Chika, Luna, Festi, Cintia, dan Laras membantu ibu Ratna membereskan meja makan…Selesai mereka membereskan, Chika, Luna, Festi dan Laras langsung pergi ke kamar Chika…

Di kamar Chika…

Laras         :” Eh… tau gag, ini kan foto kita waktu kita pertama masuk SMA ya?”(sambil membuka-buka album photo)

Luna          :” Mana-mana?(mencari) oh iya, liat ni Chika 1 tahun yang lalu, rambutnya masih kriting kaya mie”(tertawa kecil)

Chika         :” Eh… tapi itu kan dulu, sekarang kan rambutku udah lurus kaya Luna Maya, ya gag Fes?(menoleh kearah festi)Ye…ni anak malah tidur”(kesal)

Serentak Laras dan Luna tertawa…

Laras         :” Ya udah mendingan kita juga tidur”

Luna          :” Iya biar besok gag terlambat, kita kan gag bawa baju papa ke sini”

Laras         :” Iya, gara-gara kamu sih… kita kan gag da niatan buat nginep disini, jadi gag bawa papun kecuali eank melekat di badan”

Chika         :” Hehe…cowry my plend. Tenang ajah besok pagi-pagi aku anterin kalian sampe ke rumah  masing-masing dengan selamat naik gerobaknya pa khadiri”(tertawa)

Serentak mereka memukul Chika dengan bantal

Chika         :” Udah yuk bobo, dah malem”

Mereka bertiga langsung tidur dan tenggelam dalam mimpinya

Keesokan harinya di kantin sekolah saat jam istirahat…

Chika         :” Ras, kayanya aku mau nembak Dion deh”(sambil duduk di

samping Laras yang lagi minum)

Laras         :” Apa!!!(tersendak dan batuk) kamu mau nembak Dion?”(tak percaya)

Chika         :” Iya, abisnya kalau nunggu Dion nembak aku kelamaan, jadi aku aja yang nembak dia”

Laras         :” Chik, kamu bercanda kan?”

Chika         :” Enggag, aku gag bercanda, aku serius, malah aku butuh bantuan kamu”

Laras         :” Bantuan aku??”

Chika         :” Iya”(menunjukkan sepucuk surat)

Laras         :” Ini apa?”(mengambil surat dan membolak-baliknya)

Chika         :” Tolong kasiin surat ini sama Dion ya? Ini surat ungkapan isi hati aku, pleaseee, mau ya?”(memohon)

Laras         :” Iya deh”

Chika         :” Makasih… kamu emang sobatku eank paling ngertiin aku.. Oia, jangan lupa minta balasannya ya? secepatnya”

Laras         :” Iya”

Chika         :” Loch… ko masih di sini ajah?”

Laras         :” Nah terus?”

Chika         :” Kasih suratnya sekarang, tuch anaknya lagi ada di sana”(menunjuk)

Laras         : (mencari) “Oh… sekarang?”

Chika         :” Gag taun depan! ya sekarang lah…cepetan”

Laras langsung pergi dan menemui Dion yang lagi asyik ngobrol dengan sahabatnya, Gilang.

Laras         :” Hai Dion?”

Dion          :” Eh…Laras? ada apa?”(tersendak)

Gilang       :” Makanya bismillah dulu dong kalau mau makan”(meledek)

Laras         :” Ini ada surat buat kamu dari Chika”

Gilang       :” Cie…cie…cie…menang tina penggemar,,,cie…cie…cie…(meledek)

Dion          :” Apaan sih?”

Laras         :” Ya…udah dulu ya. Oia, kata Chika ditunggu balasannya secepatnya”(sambil meninggalkan mereka berdua)

Gilang       :” Surat naon sih?Jangan-jangan eta surat wasiat anu isina sia kudu bayar hutang-hutang sia..”(tertawa)

Dion          :” Kamu ini, eh…tapi Lang, kamu tau gag yang namanya Chika itu?”

Gilang       :” Ya ampun On, masa sia ente nyaho? gag tau sih? Chika itu anak yang suka bareng-bareng sama Laras”

Dion          :” Siapa sih? ko aku gag pernah tau ya?

Gilang       :” Cappe dweh”

Bel masuk berbunyi, mereka segera masuk ke kelas…

Di kelas…

Dion          :” Ini surat apaan ya Lang?”(sambil membolak-balik suratnya)

Gilang       :” Lamon dibolak-balik bae mah,kumaha nyaho isi suratna…”

Bu Guru    :” Gilang, kamu dari tadi bicara terus,apa yang di maksud dengan Bahasa!!”(marah)

Gilang       :” Ehm.. itu bu,anu…anu…ahh……Bahasa adalah ketika urang keker ngobrol jen ibu guru nyarekan abdi jen ngomong apa anu diaranan bahasa?”

Bu Guru    :” Gilang!! ambil kemoceng itu!!(marah sambil menunjuk kemoceng yang berada dekat dengan Gilang) Anak –anak, ini adalah contoh anak yang tidak berbakti kepada gurunya”

Gilang       :” Jen ieue adalah guru anu nte berbakti kang muridna?? A a a ampuuuuuuuuun bu..”

Bu Guru    :” Kenapa kamu?”

Gilang       :” abdi khilaf bu, tolong ula amuk abdi ibu…..”(memohon)

Bu Guru    :” Siapa yang mau pukul kamu?”

Gilang       :” Eta, kemoceng jen amuk abdi kan bu?”

Bu Guru    :” Siapa bilang?? Orang ini mau ibu bawa pulang buat koleksi kemoceng ibu di rumah”(sambil menaruh di dalam tas)

Murid2      :” Huh………..modal ragh bu!!!!!!!!!!”

Bel tanda pulang berbunyi

Bu Guru    :” Karna bel pulang sudah bordering, saatnya kita pulang wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh”

Murid2      :” Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh”

Gilang       :” Bu, kemocengna!’

Bu Guru    :” Buat ibu, terimakasih ya anak-anak”(sambil meninggalkan kelas)

Gilang       :” Dasar guru aneh!!!”

Di rumah Cintia…

Cintia        :” Bintang, besok kan ada pelajaran kesenian ya??”

Bintang     :” Iya, besok kan pelajarannya merias diri… Cintia aku gag pernah dandan tau”

Cintia        :” Sama, aku juga ga pernah dandan”

Bintang     :” Kamu punya alat-alat buat dandan?”

Cintia        :” Aku gag punya, tapi kayanya ka Chika punya deh, ayo kita ke kamar ka Chika”

Mereka berdua lalu pergi ke kamar Chika dan mencari apa saja yang mereka butuhkan untuk tugasnya

Bintang     :” Cintia, ini buat apaan ya?”(memegang blush on dan memulaskannya di kelopak mata)

Cintia        :” Bintang, kenapa di poles di mata??(mengambil) ini tuh buat di pipi biar pipi kamu jadi merah kaya orang gunung”(memoleskannya)

Bintang     :” Oh… brarti orang gunung pinter dandan ya??”

Cintia        :” kok gitu?

Bintang     :” Kata kamu pake benda ini biar pipinya merah kaya orang gunung, brarti kan orang gunung itu pada pinter-pinter dandannya”

Cintia        :” Hah??whatever lah”

Bintang menemukan sebuah lips gloss yang berbentuk seperti kutek, hingga dia mengira benda itu adalah kutek dan dia pun mengoleskannya ke kuku

Cintia        :” Aduh… Bintang, ini kan lips gloss buat di bibir bukan di kuku”

Bintang     :” Ups… maaf aku gag tau, abisnya kaya kutek sih”

Cintia        :” Uh…kamu, polos banget sih jadi anak! yaw dah, kita pindah ke kamarku aja yuh?tapi ini semua di bawa ya?”

Bintang     :” Emanknya gag papa??”

Cintia        :” Gag papa, gag nyampe bunuh kamu ikih..hehe”

Bintang     :” Maksudnya?”

Cintia        :” Uh…dasar lola, ayo cepet ke kamarku!”

Keesokan harinya di sekolah…

2 bulan setelah Chika memutuskan untuk mengungkapkan isi hatinya kepada Dion melalui

surat, Chika belum juga mendapatkan balasan dari Dion, hingga akhirnya dia tidak sabar dan bertanya pada Laras

Chika         :” Ras, kamu udah ngasih surat itu ke Dion kan?”

Laras         :” Udah, kamu liat juga kan waktu aku ngasih surat itu? emank kenapa sih? dia udah bales surat kamu kan? apa balasannya?”(penasaran)

Chika         :” Dia  belum bales-bales suratku?”

Laras         :” Hah, masa sih?(tak percaya) padahal aku udah bilang balasannya secepatnya loh”

Chika         :” Iya, padahal ini udah 2 bulan semenjak hari itu”

Laras         :” Dia lupa kali”

Chika         :” Iih…masa lupa sih?? aku harus tanyain ini ke Dion, hari ini juga!”(mantap)

Laras         :” Emanknya kamu berani?”

Chika         :” Ya…ngga’ sih, makanya aku minta temenin kamu ya?”

Laras         :” Yah…sebenernya aku mau, tapi hari ini aku ada acara sama mamaku, maaf banget ya Chik?”

Chika         :” Yah…Laras…. tega banget, masa aku ngomong ini sendirian sih? ntar bisa-bisa aku pingsan duluan sebelum ketemu dia”

Laras         :” Yah…abisnya gimana lagi, aku gag bisa.. maaf banget ya?”

Tiba-tiba handphone Laras berbunyi…

Chika         :” Dari siapa Ras?”

Laras         :” Dari mama, aku di suruh pulang sekarang(sambil membawa tas)

Chika         :” Laras….”(merengek)

Laras         :” Duluan ya? kamu pasti bisa, sukses ya guys”(sambil meninggalkan Chika)

Chika memutuskan untuk menemui Dion walaupun tanpa Laras, dia pergi ke kelas Dion, dia berharap Dion masih berada di kelas, jantungnya serasa berdegap sangat kencang saat melihat sosok yang dicarinya sedang bergegas keluar kelas.

Chika         :” Dion, aduh…jantungku deg-degan sekali, ih… bulu kudukku merinding…. gag jadi jah pa ya?”

Chika memutuskan untuk tidak menemui Dion, ketika itu Dion lewat disampingnya tetapi akhirnya Chika memanggil Dion

Chika         :” Dion”(gugup)

Dion          :” Iya”(menoleh)

Chika         :” Kamu knapa belum balas surat dari aku?”(gugup)

Dion          :” Surat? surat apa?”

Chika         :” Surat yang 2 bulan lalu di kasih sama Laras di kantin buat kamu”

Dion          :” Oh… surat itu, jadi kamu yang namanya Chika?”

Chika         :” Apa?(kaget) jadi kamu gag kenal aku? slama ini tatapan kamu, senyuman kamu, kalau bukan buat aku trus buat siapa? kamu pasti bercanda kan? kamu kenal kan sama aku? kamu suka kan sama aku?”

Dion          :” Tunggu…tunggu…ini pasti ada kesalahpahama. Yang aku suka Laras, bukan kamu”

Chika         :” Jadi… slama ini?”(menangis)

Chika sangat terpukul mendengar pengakuan dari Dion, dia merasa telah  dikhianati oleh sahabatnya sendiri, kasih sayang seorang sahabat yang  dulu tak dapat terkikis oleh apa pun  sekarang jadi rasa benci yang teramat dalam hanya karna seorang cowo

Keesokan harinya di kelas sikap Chika terlihat berbeda pada Laras,hingga Chika berpindah tempat duduk di sebelah Rani gadis pendiam yang tidak mempunyai teman dan kuper…

Chika         :” Hai Rani gag papa ya aku duduk di sini?”(sambil duduk di sebelahnya)

Rani           :” Silahkan”(mesem)

Laras heran dengan sikap Chika yang tiba-tiba berubah dan tidak menghiraukannya lagi

Laras         :” Chik, kamu kenapa? knapa kamu pindah tempat duduk? Oia, kemarin Dion bilang apa?”

Tapi Chika tidak menghiraukan Laras setiap Laras mencoba berbicara dengannya

Bel masuk berbunyi…

Bu Guru    :” Assalamu’aliakum warahmatullahi wabarakatuh”

Anak2       :” Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh”

Bu Guru    :” Anak-anak hari ini ulangan”

Anak2       :” Yah…belum belajar bu”(mengeluh)

Bu Guru    :” Tidak ada tawar-menawar,siapkan selembar kertas!”

Selama ulangan dimulai Chika tampak murung&tidak konsen menghadapi ulangan…

Bel tanda istirahat berbunyi…

Bu Guru    :” Ayo sekarang kumpulkan, waktunya sudah habis, baiklah wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Anak2       :” Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh

Laras         :” Chik, ke kantin yuk?”

Chika         :” Gag ah, lagi males!”(sinis)

Laras         :” Chika, kenapa sih? kalo aku ada salah sama kamu, aku minta maaf”

Tetapi Chika hanya diam dan tidak berbicara sepatah kata pun pada Laras.

Laras         :” Chik, kalo kamu ada masalah, kamu bisa cerita sama aku. Kita kan sahabat, kamu masih bisa ngandelin aku”

Chika         :” Sahabat?gag usah bilang tentang sahabat lagi, karna mulai sekarang kita bukan sahabat lagi!”

Laras         :” Chika, kamu kenapa ngomong kaya gitu? sebenernya apa yang terjadi sama kamu? apa salah aku sampai kamu bilang kaya gitu?”

Chika         :” Salah kamu? tanya aja ke Dion”

Chika kesal dan meninggalkan Laras yang tidak tahu apa-apa. Laras merasa penasaran dan kemudian dia memutuskan untuk menemui Dion di kantin, karna biasanya Dion berada di kantin

Saat jam istirahat

Laras         :” Dion, aku mau ngomong sama kamu”

Dion          :” Laras, kamu mau ngomong apa?”

Laras         :” Kemarin kamu bilang apa aja ke Chika?”

Dion          :” Chika?”

Laras         :” Iya kemarin kamu bilang apa sampe Chika marah sama aku?”

Dion          :” Ras, aku suka sama kamu, aku sayang sama kamu, aku…”

Laras         :” Kamu udah gila”(menampar dan langsung meninggalkan Dion)

Tanpa sepengetahuan Laras dan Dion ternyata Luna dan Festi melihat kejadian itu, Luna sangat terpukul mendengar bahwa ternyata Dion yang ia kagumi ternyata menyukai sahabatnya sendiri Laras, tapi dengan lapang dada Luna menerima semuanya dan dia bertekad pada saat itu juga untuk melupakan Dion.

Festi          :” Lun, sabar ya? masih banyak ko, cowok di dunia ini”(menenangkan)

Luna hanya diam…

Tiba-tiba Chika datang wajah yang sedih dan mendekati Luna dan Festi

Chika         :” Lun, Fes”

Festi          :” Eh… Chika? ada apa? mana Laras?”

Chika langsung menangis dan memeluk Festi

Festi          :” Chika kamu kenapa? ada masalah?”

Chika         :” Laras ngehianatin aku”(menangis)

Festi          :” Maksud kamu?”

Chika menceritakan semua yang telah terjadi padanya, tentang Dion, tentang surat ungkapan isi hatinya juga tentang ternyata Dion menyukai Laras. Luna hanya diam mendengar cerit Chika, dan akhirnya Luna mengakui bahwa dirinya juga menyukai Dion.

Chika         :” Jadi… kamu juga suka sama Dion?”

Luna          :” Iya Chik tapi itu dulu sebelum aku tahu bahwa ternyata Dion menyukai Laras, tapi sekarang aku akan coba untuk lupain Dion dan lebih memilih persahabatan kita”

Chika         :” Segampang itu kamu ngerelain Dion? Bagiku gag, Laras udah ngianatin  persahabatan kita dan mulai sekarang persahabatan aku sama Laras udah berakhir”

Festi          :” Kamu jangan kaya gitu, kamu lebih mentingin cowok daripada sahabat kamu sendiri yang….”

Chika         :” Cukup!kalo kalian mau ngebelain Laras yaw dah sana, gag usah peduliin aku lagi!!”(langsung pergi meninggalkan Festi dan Luna)

Di kelas saat pulang sekolah…

Laras         :” Chik, aku udah tau semuanya, ini semua salah paham Chik”

Chika         :” Semuanya itu udah jelas, kamu emank penghianat!!!aku gag mau ketemu lagi sama kamu!Jangan ganggu aku lagi!!”

Chika langsung pergi meninggalkan Laras dan langsung pulang ke rumah…

Laras langsung menemui Dion dan meminta bantuan Dion untuk menjelaskan bahwa antara dirinya dan Dion tidak ada apa-apa

Setibanya di rumah Laras…

Laras         :” Assalamu’alaikum”(mengetuk)

Tak lama kemudian Cintia adik Chika membuka pintu dan mempersilahkan Laras dan Dion

Cintia        :” Wa’alaikumsalam…eh ka Laras mari masuk. Cie…… sama siapa ni?”(berbisik)

Laras         :” Kaka ada Cin?”

Cintia        :” Duduk dulu ka, ntar Cintia panggilin ka Chika”

Tak lama kemudian Chika datang dengan marah-marah dan tak suka dengan kedatangan mereka berdua

Chika         :” Ngapain kalian ke sini?”

Laras         :” Chika, aku mau ngejelasin semuanya sama kamu”

Chika         :” Gag da yang perlu di jelasin lagi!aku udah muak liat kalian berdua!

Dion          :” Chik, Laras gag salah, semua ini salah aku, aku yang udah terlalu egois buat masuk ke kehidupan kalian, aku dah jahat udah mau ngehancurin persahabatan kalian, kalo kamu emank sayang sama aku, kamu pertahanin persahabatan kalian”

Chika         :” Udah lah bilang ajah kamu mau belain Laras, jelas-jelas kamu suka sama dia, lagian kalo misalnya kamu pengen persahabatan aku gag hancur, semuanya udah terlambat!Dan kamu pergi dari sini!!jangan pernah kembali lagi!!!(sambil mendorong Laras keluar)

Akhirnya Laras dan Dion pergi meninggalkan rumah Chika,wajah Laras tampak lesu dan merasa bersalah,hingga ia tak menyadari ada sepeda motor yang melaju dengan kecepatan tinggi dan langsung menabrak Laras

Laras         :” Aaaaaaaaaaaaaaarggggggggggggggggggg”(tertabrak)

Dion          :” Laraaaaaaaaaaaaaaaaaas….”

Tampak Luna dan Festi yang sedang berjalan menuju rumah Chika dan melihat Dion sedangN kebingungan mencari pertolongan..

Luna          :” Fes, itu kan Dion, dia lagi kenapa ya? kita ke sana yuk?”

Luna dan Festi langsung mendekati Dion, betapa terkejutnya mereka melihat Laras yang berlumuran darah tergeletak di jalan

Festi          :” Astaghfirullahal’adzim. Laras…Dion. Apa yang terjadi?”

Dion hanya diam, tak berapa lama Chika, Cintia dan Ny Ratna datang menghampiri mereka,betapa terkejutnya Chika melihat Laras yang sudah tak berdaya lagi…

Laras         :” Chika…maafin aku. aku gag mau persahabatan kita berakhir, aku sayang sama kamu, tolong maafin aku”(lemah)

Chika         :” Gag Laras, aku yang salah, aku udah keterlaluan sama kamu, aku yang nyebabin kamu kaya gini, aku minta maaf sama kamu, sekarang kita ke rumah sakit ya?”

Laras         :” Gag usah Chika, aku baik-baik aja, yang penting kamu udah maafin aku dan persahabatan kita akan kekal abadi”

Laras memegang tangan Chika dan tangan Dion, lalu mempersatukan tangan keduanya

Laras         :” Dion, tolong jaga sahabat aku dengan baik, aku sayang kalian, Fes, Lun , aku juga minta maaf apabila aku banyak salah sama kalian, jaga persahabatan kita baik-baik ya?”

Luna+Festi:” Iya Ras,,”

Laras sudah tidak kuat lagi hingga akhirnya dia menutup mata…

TAMAT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s